Friday, February 21, 2020

Ikan Tuna Mata Besar Atau Bigeye Tuna; Klasifikasi, Morfologi, Habitat Dll



Bigeye Tuna (Thunnus obesus) termasuk dalam jenis tuna besar. Bentuk tubuhnya memanjang langsing seperti torpedo. Sirip dada cukup panjang pada individu yang besar dan menjadi sangat panjang pada individu yang kecil. Tuna mata besar memiliki warna bagian atas tubuh hitam keabu-abuan, sedangkan bagian bawah perut berwarna putih. Garis sisinya seperti sabuk berwarna biru membujur sepanjang badan. Sirip punggung pertama berwarna kuning terang, sirip punggung kedua dan sirip dubur berwarna kuning muda. Ikan Tuna Mata Besar memiliki jari-jari sirip tambahan (finlet) berwarna kuning terang, dan hitam pada ujungnya.

KLASIFIKASI IKAN TUNA MATA BESAR ATAU BIGEYE TUNA
Phylum
: Chordata
Subphylum
: Vertebrata
Superclass
: Gnathostomata
Class
: Osteichthyes
Subclass
: Actinopterygii
Order
: Percomorphii
Suborder
: Scombroidei
Family
: Scombridae
Subfamily
: Scombrinae
Genus
: Thunnus
Species
: Thunnus obesus


MORFOLOGI IKAN TUNA MATA BESAR ATAU BIGEYE TUNA
Bentuk tubuhnya memanjang langsing seperti torpedo. Sirip dada cukup panjang pada individu yang besar dan menjadi sangat panjang pada individu yang kecil. Tapisan insang 20-30 pada busur insang pertama. Dua sirip punggung, sirip punggung kedua diikuti 8-10 jari-jari sirip tambahan. Dua buah lidah (cuping) di antara kedua sirip perutnya. Jari-jari sirip tambahan berjumlah 7-10 di belakang sirip dubur. Sisik-sisiknya halus dan kecil. Pada korselet tumbuh sisik-sisik agak besar dan tebal tetapi tidak begitu nyata. Pangkal ekornya langsing, lunas kuat diapit dua lunas kecil pada ujung belakangnya.

Tuna mata besar memiliki warna bagian atas tubuh hitam keabu-abuan, sedangkan bagian bawah perut berwarna putih. Garis sisinya seperti sabuk berwarna biru membujur sepanjang badan. Sirip punggung pertama berwarna kuning terang, sirip punggung kedua dan sirip dubur berwarna kuning muda. Ikan Tuna Mata Besar memiliki jari-jari sirip tambahan (finlet) berwarna kuning terang, dan hitam pada ujungnya.
    
Spesies ini mencapai panjang total maksimum 250 cm dengan panjang cagak rata-rata per individunya lebih dari 180 cm. Berat maksimumnya 210 kg (pada usia yang pernah dilaporkan 11 tahun). Pada tahun 1957 pernah dilaporkan di Cabo Blanco, Peru sepanjang 263 cm dengan berat 197,3 kg. Sedangkan pada tahun 1977 di Samudera Atlantik, tepatnya Maryland, USA seberat 170,3 kg dengan panjang cagak 206 cm. Ukuran panjang cagak normal tertangkap antara 40 cm dan 170 cm. Kematangan tampaknya dicapai pada 100 sampai 130 cm di Pasifik Timur dan di Samuder Hindia, dan di sekitar 130 cm di Pasifik Tengah.

HABITAT IKAN TUNA MATA BESAR ATAU BIGEYE TUNA
Dilansir dari situs www.fishbase.org, lingkungan hidup atau habitat ikan tuna mata besar berada pada kedalaman 0 – 250 m, biasanya 0 – 50 m. Ikan ini juga termasuk ikan pelagis oseanik yang melakukan migrasi ke berbagai perairan samudera. Hidupnya terutama di perairan subtropis, yakni pada lintang 45° LU - 43° LS, serta 180° BB – 180° BT, yang berada pada kisaran suhu 13° - 29° C.

Sedangkan suhu perairan yang optimum bagi ikan tuna mata besar adalah berada pada rentang 17° - 22° C. Hal ini berkaitan dengan kisaran suhu termoklin yang tetap. Bahkan, di perairan Pasifik tropis bagian barat dan tengah, konsentrasi utama Thunnus obesus berkaitan erat dengan perubahan musim dan iklim pada suhu permukaan dan termoklin. Kelompok juvenil dan dewasa kecil dari tuna ini membetuk schooling di permukaan dalam kelompok yang sejenis atau bersama-sama dengan tuna sirip kuning dan/atau cakalang. Gerombolan tersebut dapat berasosiasi dengan benda-benda yang mengambang. Pembentukan gerombolan (schooling) ini biasanya terjadi saat tuna mata besar melakukan migrasi.

Distribusi tuna mata besar di dunia sendiri tersebar di Atlantik, Indian dan Pasifik terutama di perairan tropis dan subtropis, kecuali di daerah Mediterania. Di Indonesia, daerah penyebaran tuna, termasuk tna mata besar, secara horisontal meliputi perairan barat dan selatan Sumatera, selatan Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara, Laut Banda dan sekitarnya, Laut Sulawesi dan perairan barat Papua. Ikan betina dewasa lebih banyak ditemukan di perairan tropis. Sementara itu, ikan tuna dewasa ditemukan setiap tahun di daerah sekitar barat dan tengah Samudera Hindia, meskipun juga jarang di bagian timur pada April hingga Desember. Laju tangkap di Samudera Hindia ini sangat rendah pada kedalaman kurang dari 100 m dan meningkat pada kedalaman lebih dari 200 m.

Distribusi ikan tuna di laut sangat ditentukan oleh berbagai faktor, baik faktor internal maupun faktor eksternal. Faktor internal meliputi jenis (genetis), umur dan ukuran, serta tingkah laku (behaviour). Perbedaan genetis ini menyebabkan perbedaan dalam struktur morfologis, respon fisiologis dan daya adaptasi terhadap lingkungan. Faktor eksternal yang merupakan faktor lingkungan, di antaranya adalah parameter oseanografis seperti suhu, salinitas, densitas dan kedalaman lapisan termoklin, arus dan sirkulasi massa air, oksigen dan kelimpahan makanan. Suhu dan kedalaman termoklin menjadi faktor utama distribusi vertikal dan horisontal dari tuna mata besar.

Selain itu, salah satu faktor yang menyebabkan penyebaran ikan ini dapat meliputi wilayah geografis yang cukup luas adalah kecepatan renangnya yang mencapai 50 km/jam, serta kemampuannya dalam penyebaran dan migrasi lintas samudera. Ikan tuna mata besar juga memiliki pola tingkah laku renang yang khas berdasarkan kedalaman. Pada malam hari, ikan ini berenang pada lapisan permukaan hingga kedalaman kira-kira 50 m, sedangkan pada siang hari tuna mata besar mampu menyelam hingga kedalaman 500 m.

REPRODUKSI IKAN TUNA MATA BESAR ATAU BIGEYE TUNA
Dilansir dari situs resmi FAO (Food and Agriculture Organization) A.S, di Pasifik timur beberapa pemijahan telah dicatat pada lintang 10° LU dan 10° LS sepanjang tahun, dengan puncak dari April hingga September di belahan bumi utara dan antara Januari dan Maret di belahan bumi selatan. Disebutkan bahwa Kume (1967) menemukan korelasi antara terjadinya ketidakaktifan tuna mata besar secara seksual dengan penurunan suhu permukaan di bawah 23° atau 24° C. Tuna ini bertelur setidaknya dua kali setahun, jumlah telur per pemijahan diperkirakan 2,9 juta hingga 6,3 juta.

Di Samudera Pasifik, ukuran minimum tuna mata besar pertama kali matang seksual sekitar 100 cm. Sedangkan di Pasifik bagian barat ikan betina 50% bereproduksi dengan ukuran pertama matang seksual adalah 135 cm dan ukuran minimum matang seksual adalah 102 cm. Sedangkan di Samudera Hindia, panjang tubuh (Fork Length) saat matang 50% betina maupun jantan diperkirakan 88,08 dan 86, 85 cm. Dimana rasio kelamin bervariasi setiap bulan dengan selang kelas ikan tuna ukuran kecil (81-115 cm) lebih banyak ikan betina, dan pada ukuran besar (125-155 cm) terdiri dari ikan jantan.

Adapun kebiasaan tuna mata besar dalam mencari makanan adalah dengan cara bergerombol (schooling) yang terdiri dari ikan-ikan dengan ukuran tubuh relatif sama. Pencarian makan tersebut dilakukan baik di siang hari maupun di malam hari, namun lebih aktif di siang hari, sehingga penangkapan di siang hari lebih berhasil dibanding saat penangkapan di malam hari. Pada malam hari, tuna mata besar juga berenang di lapisan tengah untuk menghindari kompetisi makanan. Dalam upaya penangkapan mangsa, ikan ini menggunakan gerakan hebat dalam kolom air. Pergerakan ikan tuna naik turun di kolom air tersebut juga disesuaikan dengan ketersediaan makanan. Tuna mata besar sendiri tergolong karnivora yang makanannya mencakup berbagai jenis ikan, cumi dan udang-udangan. Sedangkan predator utamanya adalah billfish besar dan paus bergigi.

CIRI-CIRI IKAN TUNA MATA BESAR ATAU BIGEYE TUNA
1.   Sirip ekor mempunyai lekukan yang dangkal pada pusat celah sirip ekor
2.   Pada ikan dewasa, matanya relatif besar dibandingkan dengan tuna-tuna yang lain
3.   Profil badan seluruh bagian dorsal dan ventral melengkung secara merata
4.   Sirip dada pada ikan dewasa adalah ¼ - 1/3 kali fork length
5.   Sirip dada pada anak ikan tuna lebih panjang dan selalu melewati belakang sebuah garis yang digambar di antara tepi-tepi anterior sirip punggung kedua dan sirip anal
6.   Ikan-ikan tuna mata besar dengan ukuran lebih dari 75 cm (10 kg) mempunyai sirip dada yang lebih panjang dari pada ikan tuna sirip kuning dari ukuran-ukuran yang sebanding.

MANFAAT IKAN TUNA MATA BESAR ATAU BIGEYE TUNA
Ikan Tuna Mata Besar ( Thunnus obesus ) sangat bermanfaat untuk kesehatan. Diantaranya dapat mencegah stroke, sebagai sumber protein bagi tubuh, mencegah tekanan darah tinggi, menurunkan kadar trigliserida, mencegah obesitas, baik untuk kesehatan jantung, meningkatkan imunitas tubuh, sebagai sumber vitamin B, dan membantu mencegah kanker.

TINGKAH LAKU IKAN TUNA MATA BESAR ATAU BIGEYE TUNA
Ikan tuna mata besar memiliki pola tingkah laku renang yang khas berdasarkan kedalaman. Pada malam hari, ikan ini berenang pada lapisan permukaan hingga kedalaman kira-kira 50 m, sedangkan pada siang hari tuna mata besar mampu menyelam hingga kedalaman 500 m.

PERAN IKAN TUNA MATA BESAR ATAU BIGEYE TUNA DI PERAIRAN
Selain manfaat komersial, ikan tuna juga memiliki manfaat non komersial diantaranya yaitu manfaat ekologi. Ikan tuna memiliki peranan penting dalam rantai makanan, terutama karena ikan ini suka bermigrasi secara kelompok sehingga momen ini digunakan oleh pemangsa lain untuk mendapatkan makanan dan bertahan hidup.

PENULIS
Ahmad Subuki Lubis
FPIK Universitas Brawijaya Angkatan 2015

EDITOR
Gery Purnomo Aji Sutrisno
FPIK Universitas Brawijaya Angkatan 2015

DAFTAR PUSTAKA
Ariyanto, Yosep Heri. 2000. Studi tentang Laju Pancing dan Pola Musim Penangkapan Tuna Mata Besar (Thunnus obesus) di Perairan Selatan Jawa-Sumbawa, Samudera Hindia (Studi Kasus PT. Sari Segara Utama, Benoa-Bali). Skripsi. Insitut Pertanian Bogor. Bogor
Faizah, Ria. 2010. Biologi Reproduksi Ikan Tuna Mata Besar (Thunnus obesus) di Perairan Samudera Hindia. Tesis. Insitut Pertanian Bogor. Bogor
FAO.2013.Thunnus obesus (Lowe, 1839). http://www.fao.org/fishery/species/2498/en. Diakses pada tanggal 18 Oktober 2015, pukul 21:50 WIB
Fishbase. 2013. Thunnus obesus (Lowe, 1839). http://www.fishbase.org/summary/Thunnus-obesus.html. Diakses pada tanggal 18 Oktober 2015, pukul 22:15 WIB
Fishbase.2015.http://www.fishbase.org/physiology/MorphDataSummary.php?genusname=Petromyzon&speciesname=marinus&autoctr=1800. Diakses pada tanggal 10 Oktober 2015, pukul 20:24 WIB.
Murdaniel, Rama Putri Sri. 2007. Pengendalian Kualitas Ikan Tuna untuk Tujuan Ekspor di Pelabuhan Perikanan Samudera Nizam Zacham Jakarta. Skripsi. Insitut Pertanian Bogor. Bogor
Nugraha, Budi. 2009. Studi tentang Genetika Populasi Ikan Tuna Mata Besar (Thunnus obesus) Hasil Tangkapan Tuna Longline yang Didaratkan di Benoa. Tesis. Insitut Pertanian Bogor. Bogor

No comments:

Post a Comment