Saturday, July 25, 2020

Pyrocypris Adalah; Klasifikasi, Morfologi, Habitat Dll


Pyrocypris adalah arthopoda yang termasuk kelas ostracoda sub kelas ostracoda incertae sedis. Merupakan udang tingkat rendah (berukuran kecil).

Morfologi Pyrocypris
Kingdom : animalia
Filum : arthopoda
Sub filum : crustaccea
Kelas : ostracoda
Sub kelas : ostracoda incertae sedis
Genus : pyrocypris

Morfologi Pyrocypris
Cirinya: hidup sebagai zooplankton di air, reproduksi secara partenogenesis (telur dapat berkembang menjadi individu baru tanpa adanya pembuahan. Larvanya dinamakan Nauplius. Contoh : Cylops sp, Cladocera sp, Pyrocypris sp, Balanida sp, Phenella exocoeti, Notostraca sp, Candona suburbana, Sakkulina sp, Daphnia pulex, Lepidurus sp, Estheria sp.

67.000 spesies dijelaskan berbagai ukuran dari Stygotantulus stocki pada 0,1 mm (0,004 in), untuk kepiting laba-laba Jepang dengan rentang kaki hingga 3,8 m (12,5 ft) dan massa 20 kg (44 lb). Seperti arthropoda lainnya, krustasea memiliki exoskeleton, yang mereka rontok untuk tumbuh. Mereka dibedakan dari kelompok lain arthropoda, seperti serangga, myriapods dan chelicerates, dengan kepemilikan biramous (dua-parted) anggota badan, dan dengan bentuk nauplius larva.

Kebanyakan krustasea hidup bebas hewan air, namun ada juga yang terestrial (misalnya kutu kayu), beberapa parasit (misalnya Rhizocephala, kutu ikan, cacing lidah) dan beberapa sessile (misalnya teritip). Kelompok ini memiliki catatan fosil yang luas, sampai kembali ke Kambrium, dan termasuk fosil hidup seperti Triops cancriformis, yang masih ada dan tidak berubah sejak periode Trias. Lebih dari 10 juta ton krustasea diproduksi oleh perikanan atau pertanian untuk konsumsi manusia, sebagian besar itu menjadi udang dan udang. Krill dan copepoda tiodak terlalu besar, tetapi mungkin binatang dengan biomassa terbesar di planet ini, dan merupakan bagian penting dari rantai makanan. Penelitian ilmiah crustacea dikenal sebagai carcinology (alternatif, malacostracology, crustaceology atau crustalogy), dan seorang ilmuwan yang bekerja di carcinology adalah carcinologist. .

Amphipods krustasea . Tubuh dibagi menjadi tiga bagian ; cephalothorax , dada , dan perut . Leg toraks pertama dimodifikasi menjadi alat makan ( " bagian mulut " ) , maxilliped , sementara tujuh lainnya pasang kaki toraks digunakan untuk gerakan . Dua pasang kaki toraks pertama yang dimodifikasi untuk menangkap makanan dan juga digunakan oleh amphipods laki-laki untuk memegang betina saat kopulasi/reproduksi . Dua pasang antena yang memanjang dan melengkung bagian perut . Wanita memiliki marsupium di mana mereka membawa-anak mereka sampai mereka siap untuk dilepas ke lingkungan .

Habitat Pyrocypris
Crustacea terutama menempati habitat laut, dan di lautan dunia bahwa mereka menunjukkan keanekaragaman terbesar mereka. Namun, mereka terwakili dengan baik pada tanah, terutama oleh kutu kayu atau Slaters dan beberapa gerbong pasir, dan di habitat air tawar. Antara 50.000 dan 67.000 spesies yang dikenal di seluruh dunia. Namun, para ilmuwan memperkirakan jumlah krustasea menjadi 10-100 kali lebih besar dari ini.

Amphipods dapat ditemukan di laut dan air tawar habitat dari dangkal , dipenuhi tumbuhan daerah , dengan kedalaman laut terdalam , kadang-kadang dengan kepadatan 10.000 per meter persegi .

Reproduksi Pyrocypris
Waktu reproduksi bervariasi antara macam-macam amphipods . Beberapa spesies memiliki musim kawin panjang  , sementara yang lain memiliki musim kawin diskrit dan ysang dihasilkan hanya  tunggal . Sebelum kawin , laki-laki dari beberapa spesies seperti Gammarus spp . dan Hyalella azteca menangkap betina dengan gnathopods mereka dan berpegang pada sampai seminggu , menunggu sampai untuk rontok dan siap untuk kawin .

Selama ini , pasangan ini dikatakan dalam precopula . Kopulasi  laki-laki terdiri dari membungkus bagian posterior tubuhnya sekitar sisi ventral betina , membawa uropods di dekat marsupium nya . Dia kemudian melepaskan sperma yang dia menyapu ke marsupium nya dengan bergetar pleopods nya . Setelah kawin selesai , betina melepaskan telur ke dalam marsupium nya di  mana pembuahan terjadi. Masa inkubasi bervariasi dengan spesies , wilayah dan waktu tahun.

Para amphipods muda yang baru menetas tinggal di marsupium sampai wanita mengalami mabung pasca - sanggama . Jumlah instar ( tahap perkembangan ) dialami oleh sebagian besar spesies amphipod yang kurang dikenal . Amphipods biasanya hanya hidup selama satu tahun , meskipun beberapa spesies , seperti Diporeia hoyi , dapat hidup selama lebih dari dua tahun .

Anostracans biasanya bereproduksi secara seksual , meskipun reproduksi partenogenesis terjadi pada beberapa populasi Artemia salina , udang air garam . Perkawinan biasanya terjadi setelah perempuan telah moulted , sehingga perempuan hampir dewasa sering dihadiri oleh beberapa laki-laki . Setelah kawin , betina mempertahankan telur dalam kantong anak-anaknya sampai dia meninggal , dan telur mengendap di bawah . Telur tahan terhadap dessication , pembekuan , dan konsumsi oleh burung . Telur menetas menjadi nauplius atau metanauplius larva yang mengalami beberapa moults sebelum mencapai kematangan . Spesies yang hidup di kolam sementara biasanya hanya memiliki satu generasi per tahun .

Tingkah Laku Pyrocypris
Kepiting dan udang karang adalah krustasea, subdivisi arthropoda – kelompok besar hewan tanpa tulang punggung (invertebrata) yang mencakup serangga, laba-laba, tungau, kalajengking dan springtails. Arthropoda telah bersendi kaki dan kulit luar yang keras yang bertindak sebagai kerangka.

Amphipods lebih aktif pada malam hari dibandingkan siang hari . Karena banyak spesies pemulung dan mengkonsumsi berbagai macam detritus organik , mereka membentuk link trofik penting dalam air tawar dan ekosistem laut , daur ulang bahan organik yang kemudian diteruskan kembali melalui rantai makanan

Manfaat Serta Peran Pyrocypris di Perairan
Amphipods merupakan sumber makanan yang sangat penting bagi banyak spesies ikan, serta untuk opossum udang mysis relicta. Karena pentingnya mereka dalam jaring makanan air, para ilmuwan menggunakan amphipods untuk mempelajari efek dari kontaminan kimia seperti PCB dan DDT pada ekosistem perairan .

Sebagian besar Malacostrata dimanfaatkan manusia sebagai makanan yang kaya protein hewani, contohnya adalah udang, kepiting, dan rajungan. Namun, beberapa jenis Crustacea juga dapat merugikan manusia, contohnya yuyu yang dapat merusak tanaman padi di sawah dan ketam kenari perusak tanaman kelapa di Maluku. Sub-kelas Entomostraca juga dimanfaatkan manusia sebagai pakan ikan untuk industri perikanan.

Crustacea disebut juga kelompok udang-udangan. Hewan ini pada umumnya hidup di perairan baik di air danau, laut, maupun sungai. Crusta- cea mempunyai rangka luar dari kitin yang mungkin menjadi keras karena mengandung kapur. Crustacea  sering juga disebut hewan bercangkang. Untuk mempelajari macam-macam Crustacea.

Fisiologi Pyrocypris
Tubuh Crustacea terdiri atas dua bagian, yaitu kepala dada yang menyatu (sefalotoraks) dan perut atau badan belakang (abdomen). Bagian sefalotoraks dilindungi oleh kulit keras yang disebut karapas dan 5 pasang kaki yang terdiri dari 1 pasang kaki capit (keliped) dan 4 pasang kaki jalan. Selain itu, di sefalotoraks juga terdapat sepasang antena, rahang atas, dan rahang bawah.Sementara pada bagian abdomen terdapat 5 pasang kaki renang dan di bagian ujungnya terdapat ekor. Pada udang betina, kaki di bagian abdomen juga berfungsi untuk menyimpan telurnya.

Sistem pencernaan Crustacea dimulai dari mulut, kerongkong, lambung, usus, dan anus. Sisa metabolisme akan diekskresikan melalui sel api. Sistem saraf Crustacea disebut sebagai sistem saraf tangga tali, dimana ganglion kepala (otak) terhubung dengan antena (indra peraba), mata (indra penglihatan), dan statosista (indra keseimbangan). Hewan-hewan Crustacea bernapas dengan insang yang melekat pada anggota tubuhnya dan sistem peredaran darah yang dimilikinya adalah sistem peredaran darah terbuka. O2 masuk dari air ke pembuluh insang, sedangkan CO2 berdifusi dengan arah berlawanan. O2 ini akan diedarkan ke seluruh tumbuh tanpa melalui pembuluh darah.      Golongan hewan ini bersifat diesis (ada jantan dan betina) dan pembuahan berlangsung di dalam tubuh betina (fertilisasi internal). Untuk dapat menjadi dewasa, larva hewan akan mengalami pergantian kulit (ekdisis) berkali-kali.

Dewasa spesies terkecil kurang dari 0,1 mm dan berat kurang dari 1 mg . Sebagai perbandingan , krustasea terberat adalah kepiting lumpur yang mencapai berat 40 kg puncak . Laba-laba kepiting Jepang adalah arthropoda terbesar yang pernah hidup , dengan rentang kaki 4 m .

Ada lebih dari 40.000 spesies yang berbeda dari krustasea . Sekitar 4.000 spesies ini terjadi di air tawar dan hampir 200 spesies yang ditemukan di Amerika Utara Great Lakes . Semua krustasea memiliki sistem peredaran darah terbuka dan mempekerjakan baik hemoglobin atau haemocyanin sebagai pigmen pernapasan. Kebanyakan krustasea memiliki hati punggung, tetapi beberapa krustasea kecil hanya beredar hemolymph mereka dengan gerakan tubuh. Krustasea osmoregulate di air tawar dengan memproduksi jumlah berlebihan urin. Kebanyakan krustasea air tawar memiliki insang toraks dan abdomen yang mereka bertukar gas sedangkan sisanya gas hanya menyebar di seluruh integumen tubuh mereka.

Penulis
M. Hafiidh
Fpik Universitas Brawijaya Angkatan 2014

Editor
Gery Purnomo Aji Sutrisno
Fpik Universitas Brawijaya Angkatan 2015

Daftar Pustaka
Gambar Pyrocypris  Google image, 2015

No comments:

Post a Comment