Monday, January 6, 2020

Nautilus; Klasifikasi, Morfologi, Habitat Dll



Nautilus adalah sisa-sisa dari silsilah kuno yang berawal hampir 500 juta tahun. Nautilus yang masih ada masih menunjukkan banyak sifat yang khas spesies leluhur. Oleh karena itu sistem kultur Nautilus harus mempertimbangkan keduanya kesamaan antara nautiloid dan koloid modern dan perbedaannya. Sistem budidaya Nautilus harus dirancang untuk menjaga kualitas air yang sangat baik filtrasi yang efektif untuk meningkatkan kesehatan. Nautilus dan koloid berbeda terutama dalam strategi reproduksinya. Padahal kebanyakan koloid cepat tumbuh dan semelparous, nautilus tumbuh lambat, dewasa kemudian, dan iteroparous. Karena itu, nautilus mungkin memerlukan beberapa tahun perawatan sebelum menjadi dewasa secara seksual. Reproduksi dan bertelur yang berhasil oleh jantan menghasilkan maksimal sepuluh telur yang membutuhkan waktu hingga 1 tahun untuk berkembang dan menetas. Saat ini, tukik nautilus hanya dipelihara hingga 1 tahun. Masa depan sistem budaya nautilus tergantung pada pemahaman yang lebih baik dari reproduksi liar dan tawanan. Keberhasilan sistem budaya ini akan membuka area penelitian baru menggunakan berbagai berbeda kelompok umur dan generasi untuk menyelidiki pertanyaan terkini dan baru.

Nautilus hidup pertama yang berhasil disimpan di akuarium terjadi pada tahun 1958 di Akuarium Noumea di Kaledonia Baru (Catala 1964). Sejak itu, banyak lagi akuarium, kebun binatang, dan lembaga penelitian yang menampung nautilus. Pedoman peternakan dikembangkan lebih dari 25 tahun yang lalu dan masih berfungsi sebagai praktik yang diterima (Carlson 1987; Hamada et al. 1987; Spinosa 1987). Meskipun pedoman ini masih nampak menjadi efektif, peningkatan perhatian terhadap kesejahteraan cephalopoda (Moltschaniwskyj et al. 2008) waran mengarahkan perhatian untuk mengikuti standar-standar ini dan melakukan segala yang mungkin untuk meningkatkan peternakan. Dalam (Barord dan Basil, 2014)

Meskipun 11 spesies telah dinamai dalam genus Nautilus, hanya 4 yang mapan dan bisa dibedakan oleh perbedaan shell dan (dalam beberapa kasus) morfologi bagian lunak: Nautilus belauensis, N. macromphalus, N. pompilius dan N. stenomphalus. Satu spesies, N. repertus, berstatus dipertanyakan. Baru-baru ini, Ward dan Saunders (1997) mendirikan genus baru, Allonautilus, untuk anggota kelompok yang paling tidak biasa, A. scrobiculatus, dan yang satu secara morfologis mirip, tetapi sangat jarang, dan tidak dikenal bentuknya, A. Perforatus (Patrizia Jereb).

Indo-Pasifik Barat; Kepulauan Andaman, Ambon, Filipina, Baru Guinea ke Fiji; timur laut dan barat laut Australia. Absen dari sekitar Kaledonia Baru, di mana itu diganti oleh Nautilus macromphalus. Sympatric dengan Allonautilus scrobiculatus dari Papua dan Nautilus stenomphalus di timur laut Australia. Digantikan oleh Nautilus belauensis di sekitar Palau (Patrizia Jereb).

KLASIFIKASI NAUTILUS
Kingdom : Animalia
Phylum : Mollusca
Class : Cephalopoda
Sub-class : Nautiloidea
Order : Nautilidia
Family : Nautilidae
Genus : Nautilidae
Species : Nautilus pompilius
Nama lokal : Nautilus (Marinespecies,2015)

Dikutip dari Wikipedia Klasifikasi Nautilus sebagai berikut:
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan : Animalia
Filum : Moluska
Kelas : Cephalopoda
Subkelas : Nautiloidea
Ordo : Nautilida
Subordo : Nautilina
Famili : Nautilidae

Familia : Nautilidae
Genus : Allonautilus
Spesies : Allonautilus perforatus
Spesies : Allonautilus scrobiculatus
Genus : Nautilus
Spesies : Nautilus belauensis
Spesies : Nautilus macromphalus
Spesies : Nautilus pompilius, dilindungi undang-undang RI sejak 1999
Subspesies : Nautilus pompilius pompilius
Subspesies : Nautilus pompilius suluensis
Spesies : Nautilus stenomphalus

JENIS-JENIS NAUTILUS

Nautilus macromphalus


Nautilus pompilius


Nautilus belauensis


 Nautilus repertus


Nautilus stenomphalus


Allonautilus scrobiculatus


Allonautilus perforatus


MORFOLOGI NAUTILUS



Nautilus memiliki sepasang mata, namun matanya tidak berlensa sehingga tidak bisa digunakan untuk membedakan objek. Sebagai gantinya, nautilus mengandalkan indera peraba via tentakel & indra penciumannya untuk mendeteksi kondisi sekitar. Nautilus adalah hewan karnivora yang makanannya terdiri dari ikan kecil, kepiting dan udang dan bangkai hewan laut. Saat makan, nautilus memakai tentakelnya yang berjumlah bisa mencapai 90 buah & tidak berpenghisap untuk menggenggam makanannya, lalu memakai mulutnya yang keras & berbentuk seperti paruh untuk mencabik makanannya tersebut sehingga bisa ditelan (Romimohtarto,2009).

Nautilus pompilius Populasi Australia Barat termasuk spesimen terbesar yang diketahui, dengan diameter cangkang rata-rata 222 mm dan berat rata-rata 1 675 g. Di sini, striping kulit bervariasi dari bentuk khas hingga garis-garis kekuningan yang berkurang umbilikus dan sayap berwarna putih. Spesies dipertanyakan N. repertus dijelaskan oleh Iredale (1944) atas dasar itu ukuran besar (sekitar 228 mm diameter cangkang) dan warna oranye-coklat berkurang diamati pada 2 spesimen melayang dari Australia Barat. Secara historis, ini umumnya tidak dianggap memadai untuk membedakan spesies, mengingat kisaran variasi dalam ukuran dan pola warna pada N. pompilius. Namun, peningkatannya terdokumentasi bukti variasi dalam pola warna kulit dan dimensi antara daerah yang berbeda, menunjukkan bahwa Nautilus pompilius populasi diisolasi satu sama lain, dan mungkin, setidaknya, mewakili subspesies yang berbeda. Penerapan baru-baru ini Analisis biokimia dan genetik yang dikembangkan dapat menjelaskan validitas N. repertus dan kemungkinan keberadaannya Subspesies N. pompilius. Catatan binatang Australia Utara dengan cangkang berdiameter hingga 240 mm dapat mewakili suatu spesies terkait tambahan (Patrizia Jereb).

Cangkang yang melingkar pada suatu bidang datar (planospiral), bulat pipih berbentuk spiral tertutup dan terbuat dari bahan kapur, bagian dalam cangkang memiliki rongga dan terbagi menjadi beberapa septum, warna permukaan cangkang umumnya putih dengan dengan garis melingkar berwarna coklat, garis tengah cangkang mencapai 25 cm, tubuh menempati rongga kosong pada mulut cangkang (body chamber), memiliki septum yaitu sekat yang terdapat pada cangkang yang merupakan pemisah antar rung dan memiliki septa neck atau sekat leher, memiliki tentakel. Kaki (tentakel) ini berfungsi sebagai tangan untuk mencari, merasa dan menangkap makanan, Tidak memiliki kromatofor, Tidak mempunyai kantung tinta, Memiliki mata yang sederhana, Spesies ini ditemukan dalam air cukup dangkal (1-50 meter), biasanya di platform terumbu karang atau pinakel laguna, serta di pasir, di bawah batu atau rumput laut.

Nautilus Cangkang berdiameter 229 mm, berat hewan rata-rata hingga 1.675 g. Ukuran cangkang bervariasi tergantung pada spesies dan geografi. Nautilus macromphalus Diameter cangkang maksimum sekitar 160 mm. Nautilus pompilius Diameter shell biasanya antara 170 dan 180 mm sekitar Fiji dan Filipina, lebih besar di Barat Populasi Australia (yaitu diameter rata-rata hingga 222 mm). Nautilus belauensis Diameter cangkang hingga 226 mm, berat hewan sekitar 1308 g. Spesies Nautilus terbesar kedua. Nautilus repertus Diameter cangkang hingga 228 mm. Nautilus stenomphalus Diameter shell sekitar 170 mm. Allonautilus scrobiculatus Diameter cangkangnya sekitar 180 mm Spesies paling langka dan paling khas di antara nautilus. Selain untuk umbilikus yang lebih besar, Allonautilus scrobiculatus berbeda dari nautilus lain dalam fitur shell yang sangat aneh, termasuk lipatan dan kerut lapisan pada periostracum. Insang dan sistem reproduksi jantan juga berbeda dari spesies Nautilus. Allonautilus perforatus Bentuk validitas yang dipertanyakan sangat langka, hanya diketahui dari shell. Shell sangat mirip dengan Allonautilus scrobiculatus Diameter cangkangnya sekitar 180 mm.

Nautilus pompilius Umbilicus kecil, terlihat mengkilap patch perak dan hitam, ditutup; kalus biasanya hadir (dengan pengecualian langka). Tidak ada gulungan batin terlihat. Warna shell variabel pola: garis coklat tidak beraturan sampai coklat kemerahan memancar dari umbilikus ke venter seperti biasa warna, tetapi striping ini dapat dikurangi menjadi berbagai derajat, meninggalkan umbilikus dan bahkan banyak sisi putih.

FISIOLOGI NAUTILUS
System saraf pada hewan ini telah berkembang dengan baik dan berpusat pada kepala yang menyerupai otak. Kelenjar kelamin terdapat pada bagian posterior tubuh, dan dapat dibedakan antara jantan dan jantan, tetapi adapula yang hermafrodit. Alat pencernaan pada hewan ini meliputi mulut yang dilengkapi dengan radula, aring berotot, esophagus, lambung, sekum, usus, rectum dan anus. Hewan ini juga memiliki kelenjar ludah yang bermuara pada faring, hati dan pancreas yang berhubungan dengan lambung. System respirasi dilakukan oleh sepasang insang yang berbentuk bulu unggas di bagian kanan dan kiri ruang mantel pada bagian ventral. System ekskresi pada hewan ini juga sudah berkembang dengan baik. Hewan ini memiliki sepasang ginjal yang ada di dekat pancreas dan hati. Sisa hasil metabolism akan diolah di dalam ginjal dan dikeluarkan dari tubuh melalui anus (Romimohtarto,2009).

REPRODUKSI NAUTILUS
Nautilus memerlukan 5 sampai 10 tahun untuk pematangan pada sel-sel organ dalam. Untuk menghasilkan telur diperlukan beberapa tahun. Maka dari itu populasi nautilus semakin sedikit di lautan, pada umumnya reproduksinya hanya sesekali tapi tidak bertahan lama. Dalam sesekali pemijahan dalam menghasilkan beratus-ratus butir telur (Wijarni,1984).

Nautilus tidak sepenuhnya matang sampai setidaknya 12-15 tahun (Saunders 1983; Dunstan et al. 2011b). Mereka memiliki periode embrionik panjang 10-12 bulan (Okubo et al. 1995; Uchiyama dan Tanabe 1996) dan hidup selama setidaknya 20 tahun (Dunstan et al. 2011b; Landman dan Cochran 2010). Nautilus mereproduksi secara seksual dan harus menemukan dan mengidentifikasi pasangan di perairan laut yang dalam dan gelap. Tidak sepenuhnya dipahami bagaimana nautilus menemukan mitra yang cocok di laut dalam. Namun, penelitian laboratorium telah menunjukkan bahwa jantan tertarik pada aroma nautilus lain, baik jantan maupun jantan, dan bahwa jantan tertarik pada jantan, sementara ditolak oleh aroma jantan (Basil et al. 2000; Westermann dan Beuerlein 2005). Menggabungkan perilaku ini dengan mereka organ penciuman besar, dapat dibayangkan bahwa nautilus mendeteksi pasangan melalui arus laut. Telah dibuktikan bahwa mereka memiliki rasa penciuman yang akut dan dapat melacak bau tidak merata, turbulen, dan encer dari jarak yang jauh (Basil et al. 2000). Ketika nautilus jantan dan jantan berhasil melakukan kontak, kopulasi dapat terjadi terjadi selama beberapa jam dengan laki-laki menggenggam tentakel perempuan menjadi tentakel. Transfer spermatofor yang sebenarnya tidak dipahami dengan baik, tetapi organ seksual jantan disebut spadix, berhubungan dengan daerah bukal jantan selama persetubuhan (Mikami dan Okutani 1977). Setelah sanggama, jantan hanya akan bertelur beberapa tentakel labial (Mikami dan Okutani 1977; Arnold et al. 1993). Nautilus jantan hanya akan bertelur 10-20 telur per tahun (Okubo et al. 1995; Uchiyama dan Tanabe 1996). Berdasarkan pengamatan tawanan, telur diletakkan di atas substrat yang berbatu dan menempel substrat dengan zat seperti semen. Tidak ada informasi tentang lokasi pasti di mana jantan bertelur, meskipun analisis isotop menunjukkan telur berada diletakkan di air yang lebih hangat dan dangkal (Arnold et al. 1990; Oba et al. 1992; Landman et al. 1994; Okubo et al. 1995). Telur membutuhkan waktu sekitar 11 bulan untuk berkembang dan menetas (Arnold et al. 1990) di mana titik penetasan telah membentuk tujuh ke delapan kamar internal (Arnold et al. 1987; Oba et al. 1992; Okubo et al. 1995) dan bermigrasi ke air yang lebih dingin dan lebih dalam (Landman et al. 1994; Landman et al. 2001). Dalam (Barord dan Basil, 2014)

Embrio nautilus dapat memberikan wawasan kunci ke dalam evolusi sefalopoda dan moluska. Nautilus mewakili tipe tubuh primitif yang dikupas secara eksternal cephalopoda dan telurnya sangat ideal untuk studi perkembangan karena mereka ukuran besar. Pengamatan pertama embrio nautilus terjadi pada tahun 1985. Arnold dan Carlson (1986) menegaskan bahwa nautilus, seperti pada cephalopoda lainnya, tidak memiliki tahap larva dan berkembang secara langsung bersama dengan banyak kesamaan lainnya dengan koloid yang masih ada. Arnold et al. (1990) menggambarkan pergerakan embrio di dalamnya telur selama organogenesis dan pembentukan cangkang pertama. Pergerakannya dikaitkan dengan empat kemungkinan penyebab: perlindungan, pernapasan, penataan kembali kuning telur, dan respirasi kantung kuning telur ekstraembrionik. Carlson et al. (1992) melaporkan penetasan N. belauensis dan distribusi nautilus. Shigeno et al. (2008) memeriksa embrio N. pompilius dan pengembangan bagian lunak, dan menemukan lintasan perkembangan mereka mendukung hipotesis bahwa mereka mewakili kondisi cephalopoda leluhur, terutama di wilayah kepala. Terutama, Shigeno et al. (2008) mendukung hipotesis "lengan sebagai kaki" di nautilus berdasarkan pada mereka penelitian embriologis. Dalam (Barord dan Basil, 2014)

MANFAAT NAUTILUS
Setidaknya 2 dari spesies ini memiliki nilai komersial sebagai makanan, sebagian besar pada artisanal dan subsisten level, dan cangkang nautilus dijual secara komersial dalam perdagangan cangkang (mis. di Indonesia, Fiji, Kaledonia Baru, dan Filipina). Nautilus juga dikumpulkan hidup-hidup untuk dipajang di depan umum dan akuarium rumah dan untuk penelitian. Mereka tertangkap menggunakan perangkap ikan berumpan (Patrizia Jereb).

Nautilus Macromphalus Dikonsumsi secara lokal, itu objek perikanan rakyat. Ini juga mendukung perikanan kecil untuk akuarium publik dan swasta dan perdagangan penelitian. Dikumpulkan hidup-hidup pada kedalaman sekitar 65 m di lereng terumbu penghalang di Kaledonia Baru; di Laut Koral itu ditangkap oleh perangkap, pada kedalaman antara 300 dan 400 m (Patrizia Jereb).

Mollusca merupakan phylum yang mempunyai nilai ekonomis tinggi bagi kehidupan manusia. Karena sebagian besar phylum ini dapat dimakan. Dapat juga diusahakan dalam bentuk lain yang komersial. Kelas ini kebanyakan cangkangnya digunakan untuk bahan bangunan dan untuk membuat kancing baju. Selain itu juga masih banyak kegunaan lain yang mempunyai nilai ekonomis tinggi (Wijarni,1984)

Spesies ini mendukung a perdagangan cangkang besar, sebagian besar dari penyimpangan pantai spesimen, dan subsisten dan artisanal perikanan. Ditangkap dalam perangkap ikan bambu di kedalaman 60 hingga 240 m, daging dijual di lokal pasar dan cangkang pergi ke perdagangan cangkang. Itu kadang-kadang lapisan luar kerang dihapus, meninggalkan permukaan luar berwarna perak lapisan ibu-mutiara. (Patrizia Jereb).

Carlson (1987) menggambarkan sumber dan penangkapan nautilus hidup di sana Ada beberapa metode berbeda yang digunakan. Koleksi umum dan aklimatisasi nautilus untuk akuarium tawanan dijelaskan di bawah ini. Sebagian besar nautilus hidup yang diimpor dikumpulkan di Filipina. Nautilus diperoleh dari alam menggunakan perangkap air dalam berumpan. Meskipun desain jebakan bervariasi, jebakan tersebut diberi umpan beberapa jenis daging mati, biasanya ayam, dan diatur dari 200 hingga 400 m semalam. Perangkap diambil keesokan paginya dan nautilus pulih. Nautilus harus diangkut dalam air laut beroksigen dingin. Nautilus diterima dari liar harus diaklimatisasi ke sistem holding primer untuk menyamakan suhu dan pH. Ini dapat dilakukan dengan mengapungkan kantong pengiriman di perairan holding-tank dan mengganti air pengiriman dengan air penampungan setiap 10 menit atau lebih. Atau, tetesan lambat langsung dari tangki ke kantong penampung, dengan tujuan untuk menyesuaikan diri dalam waktu sekitar satu jam, bisa digunakan. Setelah aklimatisasi tercapai, nautilus harus ditempatkan ke dalam sistem holding dengan sedikit kontak keluar dari air mungkin. Setelah ditempatkan dalam sistem holding primer, setiap nautilus harus "Bersendawa" untuk menghilangkan kemungkinan gelembung udara yang mungkin terjadi selama transit. Ini dapat dilakukan dengan perlahan menggulung nautilus di tangan Anda, di bawah air, dengan corong menghadap ke atas, selama beberapa menit. Gelembung udara terperangkap di dalam rongga mantel dan mata dapat menyebabkan komplikasi serius. Mirip dengan zebra, nautilus dapat diidentifikasi secara individual berdasarkan pola belang mereka meskipun permanen spidol dapat digunakan untuk memberi label individu pada shell. Dalam (Barord dan Basil, 2014)

HABITAT NAUTILUS
Nautilus terutama merupakan penghuni dasar bentik bergerak, yang terkait dengan terumbu karang, mulai dari dekat permukaan hingga sekitar 500 m, tetapi jangkauan optimalnya berkisar antara 150 hingga 300 m. Faktor-faktor yang mengendalikan batas atas termasuk predasi oleh ikan dan suhu: suhu melebihi 25 ° C mungkin mematikan untuk hewan ini. Ini menjelaskan alasannya sebagian besar penampakan air dangkal nautilus terjadi di malam hari dan selama musim dingin. Batas kedalaman maksimum ditentukan oleh ledakan shell (sekitar 800 m) dan ruang banjir (sekitar 300 hingga 400 m). Laki-laki lebih banyak daripada perempuan dan keduanya hidup untuk banyak orang tahun setelah jatuh tempo diperkirakan pada usia 5 hingga 15 tahun. Studi mark-recapture terbaru menunjukkan bahwa nautilus mungkin hidup lebih dari 20 tahun. Pertumbuhannya lambat dan tidak ada lagi pertumbuhan somatik setelah hewan mencapai kematangan seksual. Telur kapsul belum terlihat di habitat alami, tetapi di penangkaran telur diletakkan sendiri-sendiri, melekat pada substrat keras dan memakan waktu hingga 14 bulan untuk menetas dalam air hangat (21 ° hingga 24 ° C). Dihipotesiskan bahwa di alam mereka ditempatkan di air yang relatif dangkal (80 sampai 100 m) dan setelah menetas, anak muda pindah ke perairan yang lebih dalam dan lebih dingin. Telur, bentuk dan ukurannya mirip dengan bawang putih utuh dilengkapi dengan 1 atau 2 kapsul, dipisahkan oleh ruang sempit penuh air laut. Kulit luarnya putih, tangguh tapi fleksibel, dan dilengkapi dengan serangkaian lubang kecil yang memungkinkan air laut bersirkulasi di antara 2 kapsul. Di akuarium, anak-anak tukik makan segera pada udang atau makanan lainnya. Crustacea Decapod tampaknya menjadi makanan standar untuk orang dewasa, tetapi echinoid fragmen, tulang ikan, paruh coleoid dan tentakel nautilus juga telah diamati pada tanaman hewan yang diperiksa. Nautilus sangat mobile; hewan yang ditandai telah terlihat bergerak sejauh 150 km dalam satu tahun. Mereka juga pindah ke yang dangkal perairan di malam hari dan kembali ke perairan yang lebih dalam di siang hari, di mana, bagaimanapun, mereka tetap aktif (Patrizia Jereb).

Nautilus macromphalus mendiami landas kontinen dan perairan lereng yang terkait dengan karang terumbu karang, dari permukaan sampai kedalaman sekitar 500 m. Di beberapa daerah di Kaledonia Baru selatan, spesies ini naik ke perairan yang sangat dangkal di malam hari (mis. kurang dari 20 m kedalaman), sehingga penyelam dapat mengamati binatang mencari makan (Patrizia Jereb).

Nautilus pompilius adalah paling banyak didistribusikan dan paling dikenal Spesies Nautilus. Ini menghuni benua yang lebih dalam air beting dan lereng di sekitar terumbu karang, dari dekat permukaan hingga kedalaman sekitar 750 m. Itu spesies telah dikembangbiakkan di penangkaran dan hewan sering disimpan di akuarium umum (Patrizia Jereb).

Semua cephalopoda, termasuk nautilus, membutuhkan kualitas air yang sangat baik. Epidermis Cephalopoda terdiri dari mikrovili yang memfasilitasi penyerapan kontaminan dalam lingkungan air laut di sekitarnya. Nautilus mengumpulkan elemen jejak di liar (Bustamante et al. 2000; Pernice et al. 2009) dan karenanya rentan terhadap racun elemen dalam kondisi tawanan. Kualitas air dapat dipertahankan melalui penggunaan filtrasi mekanik, biologis, dan kimia yang kuat. Parameter utama untuk monitor adalah kadar limbah nitrogen yang harus dijaga antara rentang yang diterima <0,10 mg L-1 amonia, <0,10 mg L-1 nitrit, dan <20,00 mg L-1 nitrat (Spotte 1979). Namun, parameter ini dapat dan harus dipertahankan dekat 0,00 mg L-1 menggunakan metode filtrasi yang memadai dan perubahan air yang konsisten. Dalam sistem tertutup, Scrubber UV harus digunakan, karena mereka menghilangkan banyak bakteri kunci yang dapat menyebabkan masalah kesehatan serius pada nautilus. Nautilus sensitif terhadap suhu hangat, jadi a unit pendingin harus dipasang pada sistem untuk menjaga suhu antara 15 dan 27 ° C. Spesimen yang disimpan dalam suhu 28 ° C selama 4 jam menunjukkan kelangsungan hidup yang buruk (Carlson 1987). Dalam beberapa kasus, siklus suhu siang / malam berirama telah ditetapkan pada akuarium bahwa suhu berubah sepanjang hari, dari 18 menjadi 21 ° C (Carlson 1987), menjadi meniru pola migrasi normal di alam. Penggunaan suplemen, seperti kalsium karbonat dan magnesium, telah diterapkan di beberapa sistem tetapi ada yang tidak muncul menjadi data apa pun untuk mendukung efek positif pada nautilus. PH harus dijaga di 8,20 melalui penggunaan sistem penyangga atau perubahan air yang efektif. Nautilus adalah stenohaline, membutuhkan kisaran salinitas kecil yang harus dipertahankan antara 34 dan 36 psu (Boyle 1991). Saat memindahkan nautilus (untuk eksperimen atau ke yang lain tangki, dll.), penting untuk menjaga mereka terendam air selama transit. Nautilus rentan terhadap infeksi mantel dengan paparan berulang ke udara. Dalam (Barord dan Basil, 2014)

CIRI-CIRI NAUTILUS
Anatomi umum nautilus telah dijelaskan secara rinci (Owen 1843; Willey 1902; Budelmann et al. 1997; Sasaki et al. 2010). Nautilus adalah satu-satunya cephalopoda yang masih ada dengan cangkang eksternal, seperti yang ditunjukkan pada. Cangkang nautilus adalah bergaris di sepanjang sisi dorsal dan lateral cangkang yang memudar ke dataran dan menuju aperture cangkang. Shell terdiri dari beberapa internal ruang yang membantu nautilus dalam daya apung. Sebuah tabung berdaging yang disebut siphuncle berjalan melalui masing-masing kamar dan mengatur jumlah gas dan fluida di masing-masing dari mereka untuk mempertahankan daya apung netral di kedalaman apa pun. Hewan yang hidup berada di ruang anterior terbesar dan hewan itu tumbuh dengan menambahkan ruang baru. Nautilus memiliki hingga 90 tentakel yang dapat diperpanjang dan ditarik ke dalam selubung bukal. Tidak seperti cephalopoda coleoid, nautilus memiliki zat lengket pada tentakel untuk adhesi (von Byern et al. 2012). Mata nautilus kurang kompleks dari pada mata koleoid karena tidak memiliki lensa dan disebut sebagai mata tipe kamera lubang jarum. Namun, mata yang besar, mampu mengumpulkan cahaya di lingkungan yang redup. Dalam (Barord dan Basil, 2014)

Nautilus hidup terbatas pada beberapa spesies yang termasuk dalam 1 famili dan 2 genera: satu-satunya yang selamat dari subclass bermuka dua. Mereka unik di antara cephalopoda hidup dalam memiliki cangkang eksternal, mutiara, melingkar. Ini diselingi dengan ruang dan hewan itu hidup di ruang terluar dengan tubuhnya melekat pada sisi ruang oleh otot adduktor. Ruang terluar ini terhubung ke ruang terdalam (apikal) oleh sebuah tabung (ectosiphuncle atau tabung siphuncular) yang mengandung inti jaringan (endosiphuncle). Bersama-sama, tabung dan internal jaringan membentuk siphuncle, yang berfungsi sebagai sumbu untuk mengeluarkan cairan dari bilik. Ini memungkinkan hewan untuk mengatur daya apungnya melalui kontrol cairan dan gas di ruang. Nautilus memiliki hingga 47 pasang circumoral pelengkap seperti lengan, juga disebut 'tentakel', disusun dalam 2 cincin di sekitar mulut dan 2 pasang lateral ke mata. Ini pelengkap kekurangan pengisap dan memiliki beberapa fungsi sensorik yang berbeda. Di atas tentakel adalah irisan berdaging besar, yang disebut tudung'. Ini digunakan sebagai pintu jebakan untuk menutup cangkang tertutup jika hewan itu diserang. Di setiap sisi, antara kap mesin dan tentakel, adalah mata, yang sederhana dan kekurangan lensa, sehingga air laut mengalir masuk dan keluar. Di bawah tentakel adalah a menggulung lipatan kulit yang bertindak sebagai corong, memungkinkan propulsi jet didukung oleh otot adduktor besar yang berkontraksi, menarik tubuh ke dalam cangkang seperti piston. Sampai saat ini, pengetahuan kami tentang 'fosil hidup' ini terbatas. Mereka dianggap sebagai hewan langka yang hanya terjadi pada beberapa situs pulau Pasifik terpencil. Sekarang mereka diketahui terjadi melalui sebagian besar wilayah tropis Indo-Pasifik, di mana mereka hidup dekat dengan bagian bawah, terutama di atas lereng terumbu, dari dekat permukaan hingga sekitar 500 m. Pemulung dan predator oportunistik, mereka tampaknya berhasil bersaing dengan krustasea air laut dan ikan (Patrizia Jereb).

TINGKAH LAKU NAUTILUS
Nautilus memiliki dua pasang insang. Ini adalah satu-satunya sisa-sisa metamerism leluhur yang terlihat dalam cumi yang masih ada. Tentakel menempel pada mangsa berdasarkan permukaan bergerigi mereka.  Nautilus memiliki pegangan yang kuat, upaya untuk mengambil objek yang sudah tertangkap oleh nautilus mungkin akan merobek tentakelnya, dan tetap melekat erat pada permukaan objek. Mulutnya seperti paruh burung beo yang terdiri dari dua rahang yang masing-masing mampu merobek hewan makanannya, yang sebagian besar berupa krustasea, ikan dan beberapa mahluk lainnya.

PERAN NAUTILUS DI PERAIRAN
Nautilidae, baik yang masih ada dan punah, yang ditandai dengan sukar atau sedikit kulit yang umumnya halus, dengan garis yang melingkari tubuhnya Nautilus adalah predator untuk ikan, udang kecil dan udang-udangan dan menangkap mereka menggunakan tentakel mereka. Karena mereka berenang begitu pasif, mereka hanya membutuhkan makanan sebulan sekali. Umur rata-rata untuk Nautiluses adalah biasanya tinggi dibandingkan dengan cephalopoda lain yaitu sekitar 20 tahun (Roger, 2009).

PENULIS
Fairus Nafidya
Gery Purnomo Aji Sutrisno
FPIK Universitas Brawijaya Angkatan 2015

EDITOR
Gery Purnomo Aji Sutrisno
FPIK Universitas Brawijaya Angkatan 2015

DAFTAR PUSTAKA
Barord, G.J., dan J. A. Basil. 2014. Nautilus
http://www.biopix.com/nautilus-pompilius_photo-77805.aspx
https://alchetron.com/Allonautilus
https://ceb.wikipedia.org/wiki/Nautilus_repertus
https://hewan0130.wordpress.com/2018/05/31/nautilus/
https://id.pinterest.com/pin/216172850835196492/
https://id.pinterest.com/pin/76068681194027323/
https://pt.wikipedia.org/wiki/Nautilus_macromphalus
https://thereaderwiki.com/en/Nautilus
https://www.mongabay.co.id/2015/01/24/nautilus-chepalopoda-purba-yang-tersisa/
Marinespecies.2015. Nautilus pompilius. http://marinespecies.com
Patrizia Jereb. Chambered Nautiluses. Fao Species Catalogue For Fishery Purposes No. 4, Vol. 1 50-55
Romimohtarto.2009. Biologi laut. Jakarta : Angkasa putra
Wijarni.1990. Avertebrata air. Malang : UB Press

No comments:

Post a Comment