Tuesday, January 7, 2020

Giant Isopod, Isopod Laut, Isopod, Isopoda, Kutu Laut, Atau Kutu Laut Raksasa; Klasifikasi, Morfologi, Habitat Dll



Giant Isopod, Isopod Laut, Isopod, Isopoda, Kutu Laut, Atau Kutu Laut Raksasa (Bathynomus) adalah genus isopoda pemulung pemakan bangkai dominan di laut dalam, terkenal karena gigantismenya. Meski begitu spesies pertama, B. giganteus A. Milne Edwards, tidak dijelaskan sampai 1879. Holthuis dan Mikulka (1972) memberikan penjelasan menyeluruh sejarah taksonomi, yang pada saat itu hanya berisi empat spesies. Sejak itu enam spesies lainnya telah dijelaskan (lihat Bruce 1986; Magalhães & Young 2003; Bruce & Bussarawit 2004). Wetzer (1986) memberikan popularitas yang luar biasa akun kelompok Bathynomus pada dasarnya adalah genus laut dalam dengan distribusi terbatas dari sekitar 35 ° utara ke 35 ° selatan di Indo-Pasifik Barat dan Samudra Atlantik barat. Dalam tulisan ini genus dibagi menjadi dua kelompok: raksasa, yang matang sekitar 150 mm dan supergiant yang matang di atas 150 mm dan dapat tumbuh hingga 500 mm Dalam (Lowry, J.K dan Dempsey. K. 2010).

KLASIFIKASI GIANT ISOPOD, ISOPOD LAUT, ISOPOD, ISOPODA, KUTU LAUT, ATAU KUTU LAUT RAKSASA
Kerajaan : Animalia
Filum : Arthropoda
Kelas : Malacostraca
Ordo : Isopoda
Famili : Cirolanidae
Genus : Bathynomus
Spesies : Bathynomus giganteus

MORFOLOGI GIANT ISOPOD, ISOPOD LAUT, ISOPOD, ISOPODA, KUTU LAUT, ATAU KUTU LAUT RAKSASA
Memiliki panjang rata-rata antara 19 dan 36 cmdengan berat dan panjang maksimum sekitar 1,7 kg dan 76 centimetres (30 in). Morfologi kutu laut raksasa mirip dengan kerabatnya di darat,woodlouse. Ruas cangkang pertamanya tergabung dengan kepala. Ruas paling belakangnya seringkali juga tergabung, membentuk sebuah tameng di atas bagian abdomen (pleon). Matanya yang besar di kepalanya merupakan kumpulan dari sekitar 4.000 ommatidium, sessile, dan memiliki jarak di antara keduanya yang cukup lebar. Kutu laut raksasa memiliki 2 pasangantena. Kaki torakis atau pereiopod-nya tersususn dari 7 pasang kaki. Abdomennya memiliki 5 ruas yang disebut pleonit.

HABITAT GIANT ISOPOD, ISOPOD LAUT, ISOPOD, ISOPODA, KUTU LAUT, ATAU KUTU LAUT RAKSASA
Jika kita melihat penampang dasar laut dari Great Barrier Reef setidaknya ada empat spesies Bathynomus dipisahkan oleh kedalaman. Antara kedalaman sekitar 180 dan 400 m, spesies raksasa umum B. immanis muncul. Pada 400 hingga 600 m Mendalam spesies raksasa kedua, B. bruscai terjadi. Antara sekitar 600 m dan 1000 m spesies raksasa ketiga, B. brucei muncul dan dari dasar kemiringan benua sekitar 1000 m dan di luar supergiant B. kensleyi terjadi. Bathynomus immanis biasanya langka sekitar 200 m, tetapi sangat umum antara 300 dan 400 m. Di kedalaman ini kisaran itu mendominasi serikat pemulung dengan mengesampingkan pemulung potensial lainnya. Namun di kedalaman sekitar 180 m Karang Swain, populasi B. immanis yang besar terjadi di lahan pukat perikanan untuk udang raja timur Melicertus plebejus (Hess). Populasi yang tampaknya terisolasi ini mungkin merupakan konsekuensi dari jumlah yang sangat besar bycatch dihasilkan oleh perikanan ini (hingga 900 kg untuk setiap 1.000 kg yang mendarat). Di luar Kaledonia Baru dan di Teluk Astrolabe, Papua Nugini bagian utara, data kami tidak bagus, tetapi stratifikasi spesies secara mendalam juga dapat terjadi. Di luar Kaledonia Baru, hanya Bathynomus richeri supergiant yang muncul pada kedalaman 530 hingga 660 m. Di Astrolabe Bay Bathynomus immanis dan B. bruscai terjadi di kedalaman 450 hingga 500 m. Kami belum dapat mengambil sampel lebih dalam, tetapi kami menduga bahwa B. kensleyi ada di sana di kedalaman di bawah 1000 m. Lebih jauh ke utara kita memiliki lebih sedikit data. Di Laut Cina Selatan raksasa B. decemspinosus yang tidak dikenal diketahui dari luar barat daya Taiwan pada 70 hingga 80 m, dan B. kensleyi supergi direkam dari kedalaman 300 hingga 1000 m. Di Laut Sulu raksasa B. affinis diketahui dari kedalaman 560 m dan supergiant B. kensleyi tercatat dari kedalaman 2.500 m, yang terdalam catatan untuk spesies Bathynomus. Di luar Jepang, Taiwan barat daya, timur laut, dan timur, serta di timur Filipina, raksasa B. doederleini muncul pada kedalaman 100 hingga 700 m. Tidak ada raksasa yang diketahui dari Samudera Hindia. The supergiant B. lowryi terjadi di Laut Andaman timur, supergiant B. keablei muncul di lepas pantai India (400 hingga 1330 m) dan di Madagaskar, supergiant B. crosnieri muncul di kedalaman 150 hingga 705 m Dalam (Lowry, J.K dan Dempsey. K. 2010).

Di Teluk Meksiko hanya B. giganteus supergiant yang muncul dari kedalaman 200 m hingga 1800 m dan tidak ditemukan spesies raksasa. Di sebelah utara B. giganteus muncul di lepas pantai Georgia, AS (31 ° LU) di kedalaman 775 m. Ini adalah catatan pertama B. Giganteus dari pantai timur Amerika Serikat. Satu spesimen, 450 mm, GMBL 85-90, di luar Georgia, AS (31 ° 07,4’N 78 ° 32,1W), perangkap di pasir kasar dan puing-puing karang, sekitar 710 m, J. Wise di atas kapal R.V. Oregon, 16 Oktober 1985. Namun di lepas pantai Brasil dua supergiants terjadi, B. giganteus dan B. miyarei, dan spesies raksasa yang lebih kecil, B. obtusus, terjadi pada kedalaman 230 hingga 840 m. Sepanjang pantai ini supergiant, B. miyarei diketahui dari dekat khatulistiwa ke sekitar 29 ° selatan dan terjadi pada kedalaman 20 hingga 800 m. Bathynomus obtusus memiliki kisaran garis lintang yang lebih sempit, sekitar 14 ° hingga 20 ° selatan dan a rentang kedalaman yang lebih sempit, dari kedalaman sekitar 230 hingga 850 m. Bathynomus giganteus muncul di lepas pantai ini sekitar 21 ° selatan, tetapi tampaknya terbatas pada kedalaman di bawah 800 m. Koleksi terbaru dari luar Rio Ceará, Brasil, diterbitkan di web oleh Veronica Ruiz, berisi spesimen terbesar (panjang 500 mm) yang dikenal Dalam (Lowry, J.K dan Dempsey. K. 2010).


Koleksi bersejarah Bathynomus dari Samudera Hindia, yang dibuat oleh A. Alcock pada Penyelidik, dirangkum oleh Lloyd (1908). Mayoritas (7 spesimen) berasal dari Laut Arab, terutama di lepas pantai barat daya India antara kedalaman 1000 dan 1500 m. Dari spesimen-spesimen lain, satu laki-laki datang dari timur laut Sri Lanka di Teluk Benggala dan satu perempuan dewasa besar berasal dari Pegu, Burma. Semua bahan ini disebut sebagai B. giganteus. Itu perempuan diilustrasikan dalam makalahnya. Berdasarkan uropoda dan kutipan pada spesimen ini nampaknya B. keablei n. sp., tapi banyak karakter lain yang tidak dikenal. Spesimen kami dari B. keablei memiliki panjang sekitar 198 mm dan betina Lloyd adalah 202 mm. Satu-satunya spesimen lain yang dibahas secara rinci oleh Lloyd adalah jantan dewasa (panjang 270 mm) dari timur laut Sri Lanka. Ini mungkin bukan spesies yang sama dengan spesimen Burma. Berdasarkan literatur, tidak mungkin untuk mengetahui apa yang lainnya Spesimennya, tetapi bahan dari Goa mungkin adalah B. keablei. Bahan yang tersisa dari Teluk Aden adalah mungkin spesies baru, tetapi satu-satunya spesimen yang belum matang dan karenanya tidak dijelaskan Dalam (Lowry, J.K dan Dempsey. K. 2010).

CIRI-CIRI GIANT ISOPOD, ISOPOD LAUT, ISOPOD, ISOPODA, KUTU LAUT, ATAU KUTU LAUT RAKSASA
Panjang tubuh 142 mm, panjang 3 × lebar. Kepala punggungan di atas mata terputus; daerah clypeal dengan distal margin lurus, apeks membulat sempit. Antena 2 flagel membentang ke dalam pereonite 3. Pereopod 1 iskium dengan 3 sete kuat posteroproksimal, 3 sete kuat pada margin posterodistal (3-4); Merus dengan 9 (7-9), setae kuat pendek pada sudut anterodistal, margin posterior dengan 3 setae kuat di baris proksimal, dan 4 setae kuat di baris distal; panjang propodus 2x lebar, dengan 5 (4-5) setae kuat pada margin posterior. Pereopod 2 ischium dengan 2 (2-3) setae kuat pada margin posterior, dan 3 (3-4) setae kuat pada margin posterodistal; merus dengan 13 (12-13), pendek kuat setae pada sudut anterodistal, margin posteromedial dengan 3 setae kuat di baris proksimal, dan 4 setae kuat di baris distal; propodus dengan 4 (3-4) setae kuat pada margin posterior. Pereopod 7 coxa distenuasi dan melengkung ke arah posterior. Pleonite 3 memanjang hingga pleonite 5. Uropod meluas sedikit melampaui pleotelson; gagang bunga dengan 2 setae kuat; exopod dan endopod dengan margin lateral dan distal yang bergigi halus; margin lateral exopod cembung proksimal, berliku distal, dengan 12 setae kuat sepanjang margin (12-13), pinggiran setal terus menerus (90-94%); margin medial lurus; distomedial sudut bulat; distal margin sinuate, dengan 5 setae kuat (4-5); sudut distolateral sedikit diproduksi, distolateral sudut subakut; endopod, margin lateral sedikit sinuate, dengan 4 setae kuat (4-5); margin medial lurus; distomedial sudut bundar; distal margin straight, dengan 11 setae kuat (8-11); sudut distolateral tidak diproduksi, bifid. Pleotelson kira-kira seluas, lebar 1 × lebar, halus (pori-pori kecil), carina memanjang pada permukaan dorsal mencolok, dengan 7 distal dan 2 lateral (5-7), pendek, duri tegak lurus sepanjang margin distal, dengan setae antara duri, pusat distal tulang belakang sederhana Dalam (Lowry, J.K dan Dempsey. K. 2010).

Semua spesies saat ini diketahui dari Samudera Hindia, Laut Andaman, Laut Cina Selatan dan Filipina telah diambil dalam trawl, tetapi perangkap memberikan informasi yang lebih tepat. Ada kebutuhan untuk terperangkap di rak benua dan lereng di semua area ini untuk mencari lebih banyak spesies dan bukti perpindahan vertikal. Saat ini muncul bahwa raksasa hanya terjadi dari Jepang ke Australia di Indo-Pasifik Barat dan di sepanjang pantai Brasil di Atlantik barat. Di mana raksasa muncul, mereka tampaknya menggantikan spesies supergiant, dengan kemungkinan pengecualian dari B. miyarei dan B. Obtusus situasi di perairan Brasil. Tampaknya di daerah di mana raksasa dan supergi terjadi bersama-sama maka raksasa mendominasi lereng benua dan supergiants terbatas pada bidang bathyal. Tetapi di daerah di mana raksasa tampaknya tidak ada, seperti Teluk Meksiko, maka para supergi naik ke lereng dan rak. Bathynomus belum tercatat dari Pasifik timur dan Samudra Atlantik timur. Secara longitudinal, genus membentang dari 37 ° S (Pulau Gabo, Australia tenggara) hingga 35 ° N (Teluk Sagami, Jepang) di Pasifik barat dan dari 29 ° S (di luar Rio Grande do Sul, Brasil) hingga 31 ° LU (di luar Georgia, AS) di Atlantik barat. Keragaman terbesar dari Bathynomus terjadi antara 20 ° N dan 20 ° S lintang di lempeng India-Australia (gbr. 1). Spesies terluar muncul di piring di Pasifik Utara barat dan Atlantik barat. Saat ini keanekaragaman yang paling terkonsentrasi terjadi di benua lereng dari timur Australia (5 spesies) dan off Brazil (3 spesies). Tetapi program perangkap sistematis pada kedalaman berbeda di Indonesia India dan Samudra Pasifik barat pasti akan mengubah persepsi kita saat ini Dalam (Lowry, J.K dan Dempsey. K. 2010).


Bathynomus affinis termasuk dalam kelompok raksasa dengan pinggiran setal kontinu di sepanjang tepi lateral exopod dan 9 duri pleotelsonic. Lainnya dalam kelompok adalah B. bruscai, B. doederleini, B. kapala, B. obtusus dan B. pelor. Bathynomus affinis dibedakan dari B. bruscai oleh punggungan terputus-putus di sepanjang bagian depan dari kepala dan dari B. kapala dan B. pelor oleh tulang belakang pleotelsonic sentral sederhana (distal bifid dalam dua spesies terakhir). Perbedaan antara B. affinis, B. doederleini dan B. obtusus lebih halus. Misalnya clypeus B. obtusus miliki margin lateral dan apikal yang membulat secara luas, sedangkan B. affinis dan B. doederleini keduanya telah mengganggu margin lateral dengan puncak B. doederleini bulat dan bahwa B. affinis hampir subakut. Setae tepi, terutama di sepanjang margin lateral dari exopoda uropoda tampaknya secara signifikan lebih lama pada B. obtusus daripada di B. affinis atau B. doederleini. Bathynomus affinis dan B. doederleini jelas taksa yang sangat mirip. Bathynomus doederleini memiliki setae lebih kuat pada margin posterior propodus pereopod 1, tidak ada setae yang mendefinisikan sudut distolateral endopod uropodal dan duri pleotelsonik bergantian antara panjang dan pendek Dalam (Lowry, J.K dan Dempsey. K. 2010).

JENIS-JENIS GIANT ISOPOD, ISOPOD LAUT, ISOPOD, ISOPODA, KUTU LAUT, ATAU KUTU LAUT RAKSASA

1. Giants (Up To 150 Mm Length):

Bathynomus affinis
(Richardson, 1910) Lokasi Philippines, Arafura Sea

Bathynomus brucei n. sp.
Lokasi north-eastern Australia

Bathynomus bruscai n. sp.
Lokasi north-eastern Australia, northern Papua New Guinea

Bathynomus decemspinosus
(Shih, 1972) Lokasi south-western Taiwan

Bathynomus doederleini
(Ortmann, 1894) Lokasi eastern Japan, north-eastern Taiwan, Philippines

Bathynomus immanis
(Bruce, 1986) Lokasi north-eastern Australia, northern Papua New Guinea

Bathynomus kapala
(Griffin, 1975) Lokasi eastern Australia

Bathynomus obtusus
(Magalhães & Young, 2003) Lokasi Brazil

Bathynomus pelor
(Bruce, 1986) Lokasi north-western Australia

2. Supergiants (Up To 500 Mm Length):

Bathynomus crosnieri n. sp.
Lokasi Madagascar

Bathynomus giganteus
(Milne Edwards, 1879) Lokasi south-eastern USA to Brazil

Bathynomus keablei n. sp.
Lokasi India

Bathynomus kensleyi n. sp.
Lokasi South China Sea, Sulu Sea, Coral Sea

Bathynomus lowryi
(Bruce & Bussarawit, 2004) Lokasi eastern Andaman Sea

Bathynomus miyarei
(Lemos de Castro, 1978) Lokasi Brazil

Bathynomus propinquus
(Richardson, 1910) (nomen dubium)

Bathynomus richeri n. sp.
Lokasi New Caledonia

Bathynomus sp.

Lokasi Gulf of Aden

REPRODUKSI GIANT ISOPOD, ISOPOD LAUT, ISOPOD, ISOPODA, KUTU LAUT, ATAU KUTU LAUT RAKSASA
Kutu laut raksasa dipercaya memiliki siklus reproduksi yang memuncak pada bulan-bulan musim semi dan musim dingin. Hal ini diakibatkan dengan adanya penurunan jumlah sumber makanan selama musim panas. Kutu laut raksasa berkembang biak dengan cara bertelur. Telur-telur kutu laut raksasa diperkirakan merupakan telur hewan invertebrata laut yang terbesar dengan diameter dapat mencapai 13 mm. Betina dewasa mengembangkan organ kantung (seperti pada marsupium, kangguru) yang digunakan untuk menyimpan telurnya dengan jumlahh 20 hingga 30 butir hingga kutu laut raksasa muda siap keluar. Kutu laut raksasa betina melakukan puasa selama mengandung anaknya dan cenderung mengubur dirinya untuk mengurangi energi yang dikeluarkan selama masa mengandung serta melindungi telur-telurnya dari predator. Kutu laut raksasa muda keluar dari kantung tersebut yang berbentuk seperti kutu laut raksasa dewasa namun berukuran kecil yang disebut mancae dengan ukuran dapat mencapai 6 cm. Mancae bukan merupakan fase larva dan telah mengembangkan hampir seluruh bagian tubuhnya kecuali sepasang pereopod terakhirnya. Melewati fase larva meningkatkan peluang kebertahanan bagi kutu-kutu laut raksasa muda.

FISIOLOGI GIANT ISOPOD, ISOPOD LAUT, ISOPOD, ISOPODA, KUTU LAUT, ATAU KUTU LAUT RAKSASA
Seekor kutu laut raksasa adalah salah satu dari sekitar 20 spesies isopoda besar (anggota crustacea, masih berkerabat dengan udangdan kepiting) di genus Bathynomus. Kutu laut raksasa diperkirakan dapat ditemukan luas di perairan yang dalam dan dingin di Samudera Atlantik, Pasifik, dan Hindia.Bathynomus giganteus, spesies yang dijadikan dasar generitipenya, sering dianggap sebagai isopoda terbesar di dunia, walaupun spesies Bathynomus lain juga dapat memiliki ukuran yang mirip (seperti B. kensleyi). Seperti woodlouse, kutu laut raksasa juga memiliki kemampuan untuk menggulung tubuhnya menjadi seperti bola dengan cangkang yang keras menghadap ke luar. Kemampuan ini melindungi kutu laut raksasa dari pemangsa yang mencoba menyerang bagian bagian bawah tubuhnya yang lebih rentan.Kaki torakis atau pereiopod-nya tersususn dari 7 pasang kaki, di mana yang pertama dimodifikasi menjadi maxillipod untuk memasukkan makanan ke 4 set rahangnya.

TINGKAH LAKU GIANT ISOPOD, ISOPOD LAUT, ISOPOD, ISOPODA, KUTU LAUT, ATAU KUTU LAUT RAKSASA
Walaupun pada umumnya bertindak sebagai pengais, kutu laut raksasa juga karnivor dan yang memangsa bangkai paus, ikan, dan cumi-cumi. Kutu laut raksasa juga dapat menjadi predator yang aktif terhadap mangsa yang bergerak pelan seperti teripang, bunga karang,radiolaria, nematoda, dan hewan laut dalam lainnya, serta kemungkinan juga ikan hidup. Kutu laut raksasa dapat menyerang ikan tangkapan pukat. Dengan sulitnya makanan di lingkungan laut dalam, kutu laut raksasa menyesuaikan dirinya dengan apa yang tersedia. Kutu laut raksasa telah beradaptasi dengan waktu puasa yang cukup lama dan diketahui dapat selamat lebih dari 4 tahun tanpa makanan. Ketika sumber makanan besar ditemuinya, kutu laut raksasa memangsanya dengan cepat hingga memaksa kemampuan bergeraknya yang terbatas.

MANFAAT GIANT ISOPOD, ISOPOD LAUT, ISOPOD, ISOPODA, KUTU LAUT, ATAU KUTU LAUT RAKSASA
Sumber dari youtube bahwa kutu laut ini dimanfaatkan sebagai makanan konsumsi di jepang dan memiliki nilai ekonomis, walaupun untuk mendapatkannya lumayan susah.

PERAN GIANT ISOPOD, ISOPOD LAUT, ISOPOD, ISOPODA, KUTU LAUT, ATAU KUTU LAUT RAKSASA DI PERAIRAN
Kutu laut raksasa merupakan hewan pengais yang penting di lingkungan bentik di laut dalam. Mereka umumnya ditemukan di zona sub-litoral yang gelap pada kedalaman 170 meter (560 ft) hingga batas kegelapan dengan zona batipelagic pada kedalaman 2,140 meter (7,020 ft). Beberapa spesies dari genus kutu laut raksasa pernah ditemukan di kedalaman yang lebih dangkal seperti B. miyarei yang dapat ditemukan pada kedalaman antara 22 and 280 metres. Lebih dari 80 persen B. giganteus ditemukan pada kedalaman antara 365 and 730 metres. Mereka diperkirakan lebih menyukai lingkungan berlumpur atau lempung dan berpola hidup soliter.

PENULIS
Martina
Gery Purnomo Aji Sutrisno
FPIK Universitas Brawijaya Angkatan 2015

EDITOR
Gery Purnomo Aji Sutrisno
FPIK Universitas Brawijaya Angkatan 2015

DAFTAR PUSTAKA
Brotowidjoyo, R. Djarubito. 1994. Zoologi Dasar. Jakarta:  Erlangga
https://googleimage.com/kutulaut
https://id.wikipedia.org/wiki/kutulaut
https://www.worldatlas.com/articles/giant-isopod-facts-animals-of-the-oceans.html
Lowry, J.K dan Dempsey. K. 2010. The giant deep-sea scavenger genus Bathynomus (Crustacea, Isopoda, Cirolanidae) in the Indo-West Pacific. 163-192

No comments:

Post a Comment