Tuesday, August 17, 2021

Ikan Cupang (Betta Hendra) Asli Palangkaraya Kalimantan Tengah; Klasifikasi, Morfologi, Habitat, Reproduksi, Penemu, Reproduksi, Etc

 



Genus ikan aduan Betta terdiri lebih dari 65 spesies yang tersebar di Asia Tenggara. Ini adalah yang paling spesifik genus dari keluarga Osphronemidae (Britz, 2001; Tan & Ng, 2005). Ada keduanya yang menggiurkan dan spesies ikan pertempuran bersarang gelembung (Schmidt, 1996; Rüber et al., 2004). Mereka terbagi menjadi beberapa spesies kelompok (mis. g. Schmidt, 1996; Tan & Ng, 2005).

 

Spesies baru yang dijelaskan di sini dari Kalimantan (Kalimantan Tengah) adalah anggota dari Kelompok cupang coccina. Spesies dari kelompok ini menempati jenis habitat tertentu. Mereka terbatas pada gambut hutan rawa dengan air hitam dan nilai pH (atau bahkan di bawah) 5.0 (Witte & Schmidt, 1992). Karena mereka ukurannya kecil (biasanya <30 mm SL), penampilannya samar (sebagian besar anggota memiliki warna merah tua kehitaman atau gelap warna tubuh merah), dan ekotop semi-akuatiknya di hutan hujan, mereka baru ditemukan baru-baru ini atau tidak dikenali sebagai spesies berbeda di masa lalu. Witte & Schmidt (1992) memberikan tinjauan tentang penemuan dan eksplorasi taksonomi kelompok coccina.

 

Spesies pertama dari kelompok ini yang akan dideskripsikan adalah B. coccina, oleh Vierke (1979), diikuti oleh ‚vorläufige Beschreibung '(=' deskripsi awal ') dari B. Tussyae oleh Schaller (1985). Schaller (1986) juga menerbitkan deskripsi singkat tentang B. persephone. Witte & Kottelat (dalam Kottelat, 1991) menambahkan B. rutilans dari Kalimantan. Itu perlakuan komprehensif pertama dari kelompok spesies (termasuk studi etologi, pembahasan taksonomi, dan analisis filogenetik) dilakukan oleh Witte & Schmidt (1992), yang mendeskripsikan B. brownorum. Beberapa beberapa bulan kemudian di tahun yang sama Ng & Kottelat (1992) menjelaskan B. livida. Takson berikutnya, B. miniopinna, adalah dibuat oleh Tan & Tan (1994) untuk spesies yang mirip dengan B. persephone. Kottelat & Ng (1994) menggambarkan B. Burdigala dari Bangka, pada tahun 1994. Dan terakhir, B. uberis adalah

spesies yang paling baru dideskripsikan, dari Kalimantan oleh Tan & Ng (2006).

 

Penemu Ikan Cupang Asli Palangkaraya (Betta Hendra)

Hendra: dinamai Hendra Tommy (Akuarium Kurnia, Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Kalimantan), yang menemukan dan pertama kali mengekspor spesies tersebut.

 

Klasifikasi Ikan Cupang Asli Palangkaraya (Betta Hendra)

Ordo: Perciformes Keluarga: Osphronemidae

 

Actinopteri (ikan bersirip pari)> Anabantiformes (Gouramies, snakehead)> Osphronemidae (Gouramies)> Macropodusinae

 

Etimologi: Betta: nama lokal siam dari ikan "ikan bettah"; hendra: Dinamakan untuk Hendra Tommy, (Akuarium Kurnia, Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Kalimantan), yang menemukan dan mengekspor spesies tersebut. Diperlakukan sebagai kata benda dalam bahasa Latin dalam apposition.

 

Morfologi Ikan Cupang Asli Palangkaraya (Betta Hendra)

Panjang 30 – 45 mm. Panjang maksimal: 4,2 cm SL jantan / tanpa kelamin, Duri punggung (total): 1 - 2; Sirip punggung lunak (Keseluruhan (total)): 9-12; Duri dubur: 2-3; Sirip dubur lunak: 24 - 28. Milik kelompok spesies Betta coccina tetapi dapat dibedakan dari spesies yang tersisa dari klade ini dengan memiliki sisi-sisi cerah berwarna kehijauan dan sirip tidak berpasangan (vs. tubuh kehitaman tanpa sisik warna-warni, atau sisik warna-warni kehijauan terbatas pada bercak lateral atau bagian tengah panggul). Didiagnosis dari spesies tetangga geografis Betta uberis dengan memiliki 10-12 sirip punggung (vs. 14-17 di B. uberis) (Ref. 93322).

 

Habitat Ikan Cupang Asli Palangkaraya (Betta Hendra)

Palangkaraya adalah ibu kota provinsi Kalimantan Tengah (Kalimantan Tengah), Kalimantan di Indonesia, dan B. hendra hanya dikenal dari hutan rawa gambut Sabangau, rumah bagi populasi Orang Utan terbesar di dunia dan terletak tepat di selatan dan barat kota.

 

Jenis lokalitas diberikan sebagai 'Indonesia, Kalimantan, Kalimantan Tengah, sekitar 3 km tenggara Palangkaraya ke arah Berengbengkel; 02 ° 16.5 S, 113 ° 56.6 E '.

 

Asia: Sungai Sebangau drainage in Kalimantan Tengah, Borneo, Indonesia. Ditemukan di rawa gambut dengan kedalaman sekitar 5 sampai 50 cm dan tidak ada aliran air. Airnya dinaungi pepohonan dan semak belukar. Dikumpulkan di antara tumbuhan air dan rawa. Membentuk sarang gelembung berdasarkan kondisi akuarium (Ref. 93322).

 

Rawa gambut Sabangau dialiri oleh Sungai Sabangau (Sungai Sabangau) yang merupakan sistem air hitam yang khas dengan vegetasi marginal yang tebal dan air berwarna coklat tua yang diwarnai dengan zat humat dan bahan kimia lain yang dilepaskan oleh bahan organik yang membusuk.

 

Kandungan mineral terlarut di habitat seperti itu biasanya diabaikan, pH bisa serendah 3,0 atau 4,0 dan substrat biasanya berserakan dengan daun, cabang, dan akar pohon yang tumbang.

 

Pada tipe lokalitas pada bulan Mei 2011 pH berkisar 4,0, konduktivitas 6 μS / cm dan suhu air 28,5 ° C.

Airnya tenang, antara 5 dan 50 cm dan dinaungi oleh pepohonan dan semak-semak di tepi sungai, dan ikan dikumpulkan di antara vegetasi air dan sebagian terendam, kadang-kadang di samping congener B. foerschi (Schindler dan Linke, 2013).

 

Reproduksi Ikan Cupang Asli Palangkaraya (Betta Hendra)

Jantan dewasa memiliki pigmentasi hijau yang jauh lebih berwarna pada sisi dan sirip, ditambah garis vertikal pada operkulum lebih gelap dan lebih intens daripada pada betina.

 

Gelembung-nester. Sangat penting untuk menyediakan banyak penutup untuk betina, dan tabung film kamera kosong atau panjang pipa plastik sering digunakan untuk menawarkan tempat bersarang yang potensial.

 

Tanaman terapung dapat dimasukkan ke dalam sarang jika ada.

 

Tangki harus memiliki penutup yang paling rapat yang dapat Anda temukan (beberapa peternak menggunakan clingfilm sebagai gantinya, untuk memastikan tidak ada celah) karena burayak membutuhkan akses ke lapisan udara hangat dan lembab yang tanpanya perkembangan organ labirin dapat terganggu.

 

Pasangan tidak perlu dipisahkan sebelum pemijahan.

 

Jantan dapat membangun sarang dalam tabung atau tabung, di bawah daun tanaman yang luas atau di antara vegetasi permukaan yang berdaun halus, dan biasanya tidak akan mentolerir betina di sekitarnya sampai selesai.

 

Tepat sebelum pemijahan, warna tubuh palung betina dan batang gelap muncul di sisi tubuh, dengan tindakan itu sendiri biasanya terjadi di bawah sarang dalam 'pelukan' khas osphronemid, dengan jantan melingkari tubuh betina.

 

Pada titik klimaks milt dan beberapa telur dilepaskan yang betina melanjutkan untuk menangkap di antara sirip perut dan tubuh.

 

Laki-laki kemudian memindahkan mereka ke sarangnya sementara betina memulihkan apapun yang jatuh.

 

Siklus ini kemudian diulang sampai betina menghabiskan telur, sebuah proses yang bisa memakan waktu lama.

 

Ini bukan spesies yang sangat produktif dengan kurang dari 20 telur menjadi tipikal meskipun induk yang lebih besar hingga 50 tidak jarang.

 

Induk dewasa setelah pemijahan biasanya dapat dibiarkan in situ meskipun betina tidak lagi terlibat aktif dengan jantan yang memikul tanggung jawab tunggal untuk menjaga dan merawat sarang.

 

Telur menetas dalam 24-72 jam, tersisa di sarang selama beberapa hari lagi sampai kantung kuning telur terserap sepenuhnya, sementara jantan terus mengumpulkan dan mengembalikan telur yang jatuh.

 

Begitu burayak mulai berenang bebas, pejantan akan kehilangan minat, tetapi benih dewasa biasanya tidak memakan keturunannya.

 

Ikan cupang berukuran cukup besar untuk menerima makanan motil seperti microworm dan nauplii Artemia dengan segera, meskipun perlu dicatat bahwa ada laporan dari Betta muda yang mengalami masalah kesehatan jika diberi makan yang terakhir dalam jumlah yang berlebihan.

 

Tawarkan sejumlah kecil makanan yang berbeda 2-3 kali sehari untuk tingkat pertumbuhan yang optimal, dan jangan mengganti terlalu banyak air sekaligus, dengan perubahan kecil yang teratur lebih disukai daripada yang berselang-seling lebih besar.

 

Tingkah Laku Ikan Cupang Asli Palangkaraya (Betta Hendra)

Kemungkinan besar memakan serangga dan invertebrata kecil lainnya di alam.

 

Ikan penangkaran biasanya akan menerima produk kering setelah dikenali sebagai dapat dimakan, tetapi harus ditawarkan banyak makanan hidup atau beku kecil seperti Daphnia, Artemia atau bloodworm secara teratur untuk memastikan perkembangan warna dan kondisi yang optimal.

 

Serangga kecil seperti jangkrik yang baru menetas atau lalat buah Drosophila juga cocok digunakan; yang terbaik adalah mengisi perut ini dengan memberi mereka serpihan ikan atau sejenis bahan nabati sebelum menawarkannya kepada ikan.

 

Berhati-hatilah agar tidak memberi makan berlebihan karena Betta spp. tampaknya sangat rentan terhadap obesitas.

 

Manajemen Kualitas Air Ikan Cupang Asli Palangkaraya (Betta Hendra)

Temperature: 22 – 27 °C

pH: 4.0 – 6.5

Hardness: 18 – 90 ppm

 

Pemeliharaan Ikan Cupang Asli Palangkaraya (Betta Hendra)

Akuarium dengan ukuran dasar 45 30 cm atau ekuivalen cukup besar untuk sepasang atau kelompok kecil.

 

Dapat dipelihara di akuarium yang dihias penuh meskipun banyak peternak memilih untuk tidak menggunakan substrat untuk memudahkan pemeliharaan.

 

Akar dan cabang kayu apung dapat digunakan dan ditempatkan sedemikian rupa sehingga terbentuk beberapa tempat teduh sementara pot tanaman tanah liat atau pipa panjang juga dapat dimasukkan untuk memberikan perlindungan lebih lanjut.

 

Penambahan serasah daun kering lebih menekankan rasa alami dan juga menawarkan penutup tambahan untuk ikan membawa serta pertumbuhan koloni mikroba saat terjadi pembusukan.

 

Ini dapat memberikan sumber makanan sekunder yang berharga untuk goreng dan tanin serta bahan kimia lain yang dilepaskan oleh daun yang membusuk juga dianggap bermanfaat bagi ikan dari lingkungan perairan hitam.

 

Tidak perlu menggunakan gambut alami, namun pengumpulannya tidak berkelanjutan dan merusak lingkungan.

 

Seperti spesies lain dalam genus, spesies ini tampaknya tumbuh subur di bawah pencahayaan yang cukup redup.

 

Anda dapat menambahkan spesies tanaman air yang dapat bertahan dalam kondisi seperti Microsorum, Taxiphyllum atau Cryptocoryne spp., Dan beberapa petak vegetasi terapung juga akan berguna.

 

Spesies ini membutuhkan kondisi asam dengan kekerasan karbonat yang dapat diabaikan dan kekerasan umum yang sangat rendah sehingga unit osmosis balik atau metode lain untuk mendapatkan air lunak mungkin perlu digunakan, dan ini selanjutnya dapat diasamkan dengan menggunakan asam fosfat atau sejenisnya jika perlu.

 

Karena secara alami mendiami air yang lamban, penyaringan tidak boleh terlalu kuat, dengan filter spons bertenaga udara yang disetel untuk membalik dengan lembut.

 

Jaga agar tangki tetap tertutup dengan baik dan jangan mengisinya sampai ke atas seperti semua Betta spp. itu membutuhkan akses sesekali ke lapisan udara lembab yang akan terbentuk di atas permukaan air, dan merupakan pelompat yang sangat baik.

 

Informasi Tambahan Ikan Cupang Asli Palangkaraya (Betta Hendra)

Spesies ini hanya tersedia untuk para penghobi akuarium dalam jumlah yang terbatas hingga saat ini dan sering disebut sebagai B. sp. 'Sengalang / Palangkayara' meskipun juga diperdagangkan sebagai B. sp. 'Sebangua'.

 

Nama yang pertama agak bertele-tele ini berasal dari fakta bahwa pada awalnya dipasarkan sebagai dua spesies yang berbeda, yaitu B. sp. ‘Sengalang’ dan B. sp. 'Palangka'. Ejaan yang terakhir kemudian dikoreksi tetapi ikan masih terlihat diberi label dengan salah satu atau kedua nama.

 

Pola warnanya terlihat mirip dengan yang dimiliki oleh anggota kelompok B. foerschi dari spesies yang berkerabat dekat dalam genus tetapi strategi pemuliaan, ukuran dewasa dan perilakunya menghalangi masuknya ke dalam kumpulan itu dan malah dianggap dalam kelompok Betta coccina yang anggotanya. sebagian besar terdiri dari ikan kecil berwarna merah dengan pengecualian B. hendra, B. persefone dan B. miniopinna yang berwarna kehijauan atau kehitaman.

 

Mengidentifikasi beberapa yang berwarna merah dengan benar tidak selalu mudah karena pola eksternal dapat berupa variabel yang mirip dan membingungkan.

 

Anggota grup B. coccina memiliki karakter bersama berikut: ukuran dewasa kecil (hingga 40 mm SL); baik pewarnaan tubuh merah atau hitam; adanya bercak midlateral di beberapa spesies; 9 ruas perut (vs. 10-12 pada semua spesies Betta lainnya); penghuni stenotipik hutan rawa gambut.

 

B. hendra dapat dibedakan dari anggota kelompok lainnya dengan kombinasi karakter berikut: sayap dan sirip tidak berpasangan dengan pigmentasi hijau cerah dan warna-warni; batang operkuler vertikal hadir; sirip perut runcing dengan ujung keputihan; sirip punggung 10-12; sirip dubur 26-31; sisik lateral 29-31; sisik predorsdal 18-21.

 

Anggota kelompok B. coccina yang paling dekat dari segi geografi adalah B. uberis dari mana B. hendra dapat dibedakan dengan memiliki 10-12 pari sirip punggung (vs. 14-17 di B. uberis).

 

Genus Betta adalah yang paling spesifik dalam keluarga Osphronemidae dengan hampir 70 anggota yang dikenali dan tampaknya akan tumbuh lebih jauh dengan yang baru terus dideskripsikan secara teratur sejak pergantian abad.

 

Spesies ikan cupang telah berhasil beradaptasi untuk menghuni berbagai relung ekologi dari parit yang tidak bergerak hingga aliran bukit yang mengalir termasuk beberapa lingkungan yang ekstrim seperti hutan rawa gambut yang sangat asam.

 

Rujukan anggota ke sejumlah kelompok yang diduga mengandung spesies yang berkerabat dekat sekarang diterima secara umum tetapi sebagian besar didasarkan pada karakter morfologi dan perilaku yang berarti pekerjaan filogenetik molekuler mungkin terbukti berguna dalam menentukan hubungan antara ikan-ikan ini dengan lebih tepat.

 

Daftar lengkap kelompok spesies yang saat ini dikenali dapat ditemukan di sini.

 

Seperti spesies lain di subordo Anabantoidei, spesies ini memiliki organ pernapasan tambahan yang dikenal sebagai labirin.

 

Disebut demikian karena strukturnya yang seperti labirin, organ ini memungkinkan ikan menghirup udara atmosfer sampai batas tertentu.

 

Terdiri dari organ suprabranchial berpasangan yang dibentuk melalui perluasan bagian epibranchial (atas) dari lengkung insang pertama dan ditempatkan di sebuah ruang di atas insang, di dalamnya terdapat banyak lipatan kulit yang sangat bervaskularisasi dan terlipat yang berfungsi sebagai permukaan pernapasan yang besar.

 

Strukturnya bervariasi dalam kompleksitas antar spesies, cenderung berkembang lebih baik di lingkungan yang lebih keras.

 

Sumber Informasi

BKIPM Palangkaraya (Stasiun Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan, Palangkaraya)

*Instagram: bkipm_palangkaraya

 

Penulis

Gery Purnomo Aji Sutrisno, S.Pi

 

Daftar Pustaka

Fishbase. 2021. https://www.fishbase.se/summary/Betta-hendra.html. Diakses pada tanggal 13 April 2021.

Schindler, I. and H. Linke, 2013 - Vertebrate Zoology 63(1): 35-40 Betta hendra – a new species of fighting fish (Teleostei: Osphronemidae) from Kalimantan Tengah (Borneo, Indonesia).

Seriouslyfish. 2021. https://www.seriouslyfish.com/species/betta-hendra/. Diakses pada tanggal 13 April 2021.

Tan, H. H. and P. K. L. Ng, 2005 - Raffles Bulletin of Zoology Supplement (13): 43-99 The fighting fishes (Teleostei: Osphronemidae: Genus Betta) of Singapore, Malaysia and Brunei.

Tan, H. H. and P. K. L. Ng, 2006 - Ichthyological Exploration of Freshwaters 17(2): 97-114 Six new species of fighting fish (Teleostei: Osphronemidae: Betta) from Borneo.

No comments:

Post a Comment